Friday, November 20, 2009

Mudahkan jangan kau susahkan.



Bismillahirrahmanirrahim..

Assalamualaikum w.b.t..

Selawat ke atas Nabi Muhammad s.a.w...entry kali ini adalah mengenai kita memberi manfaat kepada orang lain. Entry penulis yang lepas ada menyebut salah satu cara untuk membersihkan hati adalah dengan cara mudahkan urusan orang lain jangan susahkan dari sekecil-kecil perkara sehingga sebesar-besar perkara.

Selagi kita ini namanya manusia maka kita tidak sama sekali mampu terlepas dari sifat semulajadi (tabi'i) manusia iaitu 'lupa'. Oleh kerana itu, ubatilah hatimu....ubat hati itu ada lima perkara...pertama :bacalah Quran dan maknanya, kedua: solat malam dirikanlah, ketiga: berkumpul dengan orangg soleh , yang keempat:banyakan berpuasa (Isnin dan Khamis) dan terakhir zikir malam berpanjangan.

Jadikanlah zikir sebagai amalan, peribadi berzikir, zikir jadi keperibadian kita, Allah tujuan kita, rasul sebagai tauladan dalam hidup, dunia ini pun menjadi syurga sebelum syurga sebelumnya, bumi menjadi masjid bagi kita. Rumah, pejabat bahkan hotel sekalipun menjadi musolla bagi kita. Tempat kita berpijak, meja kerja, hamparan sejadah bagi kita....kalau kita bicara,biarlah bicara dakwah...kalau kita berdiam, diam kita zikir...nafas kita adalah tasbih, mata kita penuh rahmat Allah penuh kasih sayang...telinga kita terjaga, fikiran kita baik sangka..tidak sinis,tidak pesimis dan tidak suka membonis...hati kita ..diam-diam berdoa..tangan kita bersedekah, kaki kita berjihad ia tidak mahu melangkah dengan sia-sia. Kekuatan kita silaturrahim, kerinduan kita tegaknya syariat Allah kalau memang hak tujuan, sabar dan kasih sayang strategi kita...asma amanina cita-cita tertinggi, syahid dijalannya...dan yang paling menarik kita hanya asyik memperbaiki diri sendiri tidak tertarik mencari aib orang lain..semoga 'kita' adalah kita...


Mudahkan jangan susahkan...sebaik-baik manusia adalah orang mampu memberi manfaat kepada orang lain. Orang yang berjaya bukan orang yang hanya mampu untuk menghasilkan sesuatu, tetapi juga mampu memberi manfaat kepada orang lain.Kebahagiaannya bukan hanya mampu memenuhi keperluan diri dan keluarga tetapi mampu juga memberikan kebahagiannya kepada orang lain.Ini adalah muslim yang baik.Ingatlah kejayaan yang kita perolehi bukan usaha kita semata-mata.Kejayaan kita adalah kerana bantuan orang lain.Guru contohnya,Ibu Bapa,rakan sekuliah atau rakan sekerja yang selalu bersama-sama kita . Dan kejayaan itu hakikatnya adalah pertolongan daripada Allah.

Sekiranya kini kita mempunyai rezeki dan ilmu yang cukup, rancanglah sesuatu bagi menggabungkan keduanya bagi membantu orang lain. Bermula dengan adik-beradik dan saudara terdekat atau rakan seusrah kita. Kemudian membuat perancangan membantu jiran tetangga dan orang lain.

Bukhari dan Muslim menceritakan : Nabi Muhammad berkata :'sebaik-baik manusia di antara kamu adalah yang paling banyak memberi manfaatnya kepada orang lain.'

Allah menjelaskan dalam surah al-Ma'un ayat 1-2 yang bermaksud:
"Tahukah kamu siapakah(orang)yang mendustakan agama? Itulah orang yang mengherdik anak yatim dan tidak memberi makan kepada orang miskin."

Menolong orang adalah rezeki bagi kita kerana tidak semestinya dalam bentuk wang. Menolong orang lain supaya mempunyai harga diri di depan anak dan isterinya juga adalah rezeki. Menolong orang untuk kembali ke jalan yang benar juga adalah rezeki pada kita... Kadang kala kita berasa berat mengeluarkan apa yang kita perolehi. Padahal kita keluarkan bagi membantu orang lain adalah rezki kita.

Sungguh beruntung bagi mereka yang dikurniakan oleh Allah peluang berbakti kepada orang lain. Orang lain adalah ladang amalan kita. Apabila kita memiliki potensi yang lebih daripada orang lain, kita mesti menanamkan niat memberi manfaat sebanyak-banyaknya kepada orang lain. Kelebihan yang ada pada kita hakikatnya adalah amanah yang diberikan oleh Allah dan akan dipertanggungjawabkan di akhirat kelak.

Sebagai renungan bersama...ingatlah darjah kemuliaan sseorang itu dapat dilihat daripada sudut sejauh mana dirinya mempunyai nilai manfaat kepada orang lain. Bukhari dan Muslim menceritakn Nabi Muhammad berkata, "Khairunnas anfa'uhum linnas." Ia bermaksud sebaik-baik manusia di antara kamu adalah orang yang paling banyak manfaatnya kepada orang lain.
Sama-samalah kita renungkannya....

p/s: Kesimpulan untuk diri penulis sendiri ada 3. Pertama : "aku baik kepadamu"
kedua:"aku menyenangkan kamu mengikut kemampuanku" dan ketiga :Aku bermanfaat kepadamu"....hmmmhh..yeah :)


Thursday, November 12, 2009

Khutbah Nabi


Bismillahirrahmanirrahim..
Assalamualaikum w.b.t...

Sekadar sebagai muhasabah diri kita semua...fitnah akhir zaman sudah mula berleluasa..marilah kita ingatkan kembali dan segarkan kembali pesan Nabi junjungan Muhammad s.a.w.....

Petikan pesanan ini disampaikan dalam khutbah terakhir Baginda SAW di lembah uranah, gunung arafah, berhampiran kota makkah pada 9 zulhijjah tahun ke-10H:

“Wahai manusia, dengarlah baik-baik apa yang hendak aku katakan. Aku tidak mengetahui apakah aku dapat bertemu lagi dengan kamu semua selepas ini. Oleh itu, dengarlah dengan teliti kataku dan sampaikan ia kepada orang yang tidak dapat hadir di sini pada hari ini.

Wahai manusia, sebagaimana kamu menganggap bulan ini dan kota ini sebagai suci, maka anggaplah jiwa dan harta setiap orang muslim sebagai amanah suci. Kembalikan harta yang diamanahkan kepada kamu kepada pemiliknya yang berhak. Janganlah kamu menyakiti sesiapapun supaya orang lain tidak menyakiti kamu lagi. Ingatlah bahawa sesungguhnya kamu akan menemui Tuhan kamu dan Dia pasti membuat perhitungan di atas segala amalan kamu.

Allah mengharamkan riba, justeru segala urusan membabitkan riba dibatalkan mulai sekarang.
Berwaspadalah terhadap syaitan demi keselamatan agama kamu. Dia (syaitan) sudah berputus asa untuk menyesatkan kamu dalam perkara besar, maka berjaga-jagalah supaya kamu tidak mengikutinya dalam perkara kecil.
Wahai manusia, sebagaimana kamu mempunyai hak atas isteri kamu, maka mereka juga mempunyai hak atas kamu. Jika mereka menyempurnakan hak mereka ke atas kamu, maka mereka juga berhak untuk diberi makan dan pakaian dalam suasana kasih sayang. Layani wanita kamu dengan baik, berlemah-lembutlah dengan mereka kerana sesungguhnya mereka adalah teman dan pembantu kamu yang setia. Dan hak kamu atas mereka adalah mereka sama sekali tidak boleh memasukkan orang yang kamu tidak sukai ke dalam rumah kamu dan dilarang melakukan zina.

Wahai manusia, dengarlah bersungguh-sungguh kata-kataku ini. Sembahlah Allah, dirikanlah sembahyang lima kali sehari, berpuasa pada Ramadhan dan tunaikan zakat daripada harta kekayaan kamu. Kerjakanlah ibadat haji jika kamu mampu.
Ketahuilah bahawa setiap muslim ialah saudara kepada muslim lain. Kamu semua adalah sama, tidak seorang pun lebih mulia daripada yang lain kecuali dalam taqwa dan beramal soleh.
Ingatlah, bahawa kamu akan menghadap Allah pada suatu hari untuk dipertanggungjawabkan di atas segala apa yang kamu kerjakan. Oleh itu, awasilah supaya jangan sesekali kamu terkeluar daripada landasan kebenaran selepas kewafatanku.

Wahai manusia, tidak ada lagi nabi atau rasul yang akan datang selepas aku dan tidak akan lahir agama baru. Oleh itu wahai manusia, nilailah dengan betul dan fahamilah kataku yang sudah aku sampaikan kepada kamu. Sesungguhnya aku tinggalkan kepada kamu dua perkara yang jika kamu berpegang teguh dan mengikuti kedua-duanya, nescaya kamu tidak akan tersesat selama-lamanya. Itulah al-Quran dan sunnahku. Hendaklah orang yang mendengar ucapanku, menyampaikan pula kepada orang lain. Semoga orang yang terakhir lebih memahami kataku daripada mereka yang terus mendengar dariku.
Saksikanlah Ya Allah, bahawasanya sudah aku sampaikan risalahMu kepada hambaMu.”

Semoga dengan memperingati khutbah nabi hati-hati anda di luar sana kembali tenang..hadapi permasalahan agama dengan penuh hikmah..bukan dengan caci maki, tidak juga dengan sifat amarah dan ego seorang manusia..berhujahlah atas kebenaran dan ilmu pengetahuan yang tulis dan bersih...ingat kita engkau tersalah hujah pertimbangannya adalah dengan Allah s.w.t. bukan dengan manusia...wallahu alam...

p/s:peringatan untuk diri penulis sebenarnya....

Wednesday, November 11, 2009

Amarahku dan amarahnya tercabar.....


Bismillahirrahmanirrahim..
Assalamualaikum w.b.t..

Salam sejahtera ke atas umat Nabi junjungan Muhammad s.a.w. Salam mujahadah..dan salam optimis..hmmm..entry kali ini adalah pasal nafsu amarah..ada dua peristiwa yang berlaku kelmarin.

Peristiwa pertama:

Perjalanan penulis untuk ke ofis perlu melalui highway mex, Putrajaya-Kuala Lumpur. Setibanya di tol yang kedua untuk exit ke jalan Tun Razak (Tun Razak ke?hmmmlupe la pulak, rasanya ye dah) atau Kampung Pandan, menjadi kebiasaan jalan akan mula sesak. Dalam kesesakan lalu lintas tu ada la sorang amoi cina tiba-tiba menghimpit kereta penulis (boleh bayangkan orang KL bawak kereta macam mana kan?) dengan singnal tak bagi, tiba-tiba....dhupp..cermin sisi sebelah kiri kereta penulis bergesel dengan cermin sisi sebelah kanan amoi dengan pertembungan yang agak kuat (kekuatan geseran yang penulis rasa waktu tu la) sampai cermin sisi kereta amoi tadi senget dan terpusing ke atas. Kami sama-sama berhenti, dan saling pandang memandang kerana tak puas hati yang terbit dalam diri masing-masing mungkin.



Sewaktu babak saling pandang memandang,tiba-tiba terkeluar dari mulut amoi tu perkataan cina 'chesieya', sambil cermin kereta pintu di buka dan jelingan tajam dari amoi tadi tanda marahnya dia pada penulis..huh apa lagi terus amarah penulis tercabar...ada gunanya juga masa kecik-kecik suka tengok cerita cina...'chesieya' itu maksudnya GILA. Penulis pun turunkan cermin kereta sebelah kiri dan jerit pada amoi tu "amoiiiiii ya....u masuk signal tak bagi, u kata I gila..sapa punya salah??? u punya salah la" dengan nada orang tengah hot. Nasib baik cermin sisi kereta penulis kukuh huh...tak terkesan pun dengan geseran tadi tetap stabil cuma bercalar sikit.

Amoi tu tak nak mengalah dia masuk tanpa signal...huh memang dasar cina tak tahu adap...masa tu penulis bedebar juga sebab kereta mahal tu, penulis punya kereta jenama Malaysia je ADS Merahku lah..ah! tak peduli..takut apa, penulis rasa penulis betul...pemandu kereta di belakang penulis hanya geleng kepala sahaja.

Apabila kereta sudah berada di lane masing-masing...dan waktu tu kereta penulis berada di belakang kereta amoi tadi..apa lagi penulis angkat lampu tinggi berkali-kali tanda marah penulis dan penulis follow kereta amoi tadi dengan jarak yang sangat dekat, silap tekan minyak dan brek boleh bummmm....amoi tadi pun cuba untuk masuk lane sebelah kanan atau dengan perkataan yang lebih tepat cuba untuk jauhkan diri daripada penulis.Amoi tadi berjaya masuk ke lane sebelah kanan kerana kereta di belakang bergerak agak perlahan

Situasi sekarang, kereta kami bersebelahan antara satu sama lain...syaitan dah melompat-lompat suka sebab berjaya 'bodohkan' manusia terutama orang macam penulis...
apa lagi penulis turunkan serendah mungkin cermin pintu kereta dan jeling amoi tu...huh bengang 'giler' waktu tu..babak tu habis di situ sahaja setelah amoi tu berjaya 'melarikan' diri dari penulis di dalam kesesakan lalu lintas.Dengan tak semena-mena kereta penulis buat hal la pulak...tiba di round about Kampung Pandan gear kereta tiba-tiba 'liat'.Alamak kifarah dosa ke ni..Allah bagi terus balasan atas dosa sakitkan hati orang tadi walupun dia yang salah...hmmm cuaknya..

'Ya Allah mudahkanlah urusanku'..waktu ni zikir istighfar tak putus-putus dari mulut penulis..ish3 teruk kan baru nak mengaku kesalahan bila Allah dah tegur walaupun ia hanya kebetulan..time ni la jugak baru nak ingat pesan ayah tercinta "nak bersih hati senang sahaja, mudahkan orang lain jangan susahkan orang lain dalam sebesar-besar perkara sehingga sekecil-kecil perkara"...dhufff macam kena tampar je pipi ni bila teringat balik kata-kata ayah.

Tawakkal jelah untuk sampai ke ofis yang dah tak jauh dah...sampai ofis terus penulis cek bahagian enjin..teringat pesan abang tentang 'ilmu enjin'..penulis cuba cek di bahagian sasaran masalah yang timbul sehingga menyebabkan gear menjadi 'liat'.Patut la pun salah satu paip (apa ntah nama benda ni radiator lower hose kot) yang bersambung dengan 'tangki air' kereta dibahagian enjin tu jatuh ke bawah kerana sebelum ni paip pada bahagian tu telah dipotong sedikit dan di ikat dengan getah khas supaya tidak jatuh ke bawah.Oleh kerana enjin terlalu panas(mau tak panas speed 102/km geram punya pasal)dan getah yang menapung salah satu paip tadi mengembang lalu putus. Oleh sebab itulah gear agak 'liat' kerana paip tadi yang telah menghalang kelancaran tolakkan gear setiap kali ia di tukar.

Alhamdulillah sampai ofis,rakan-rakan sepejabat datang membantu (lelaki lahh ni). Jadinya pagi hari Selasa 10/11/2009 ADS 9103 dihantar ke 'hospital' kejap sebab demam mengejut...nasib baik tak kena caj mahal...

Moralnya untuk menjaga kebersihan hati itu salah satunya adalah dengan mudahkan urusan orang lain.."Ya Allah, aku mohon ampun atas perlakuan akhlak ku yang buruk..syaitan telah berjaya Ya Allah..semoga teguran langsung-Mu sebagai penyucian jiwa..ameen.."..untuk menjadi seorang daie penulis perlu perkemaskan lagi tarbiyah zatiah penulis..doakan penulis..


Peristiwa yang kedua:

Berlaku pada hari yang sama Selasa 10/11/2009 cuma masa berbeza. Peristiwa ni tengahari.Sebab lapar sangat penulis dan seorang teman sepejabat keluar makan tengahari di area Kampung Pandan.Kami pilih gerai hujung sekali sebab banyak pilihan lauk pauk. Tengah sedap makan tu dengan susana yang hening (hening ke? tak jugak) tiba-tiba :

A :"kak..sabar kak..kita nok niago ni kak"
B :"aku sabar dengan dia ni lama dah...woi! babi meh sini engkau aku pukul"
C :"aku tak cakap apa pun...aku cuma kata air kosong aku tak kira..yang engkau kira
pulak.."
B :"woi!babi sedar sikit diri kau tu ek..engkau tu orang indon sedar diri sikit..meh
sini kau aku pukul, engkau ingat aku takut ke?"
C :"aku pun tak takut la..aku datang sini cari rezeki, aku dah banyak tolong kau
tau...hah nah pukul aku..pukul la..

Si B tadi pun mendapat kesempatan untuk menampar muka dan menarik skaf yang di pakai si C sambil si A menenangkan kedua-duanya..reaksi kami dan orang lain yang sedang makan tengahari hanya melihat sahaja drama sebabak tadi...spoil betul la..

B :"Babi punya pompuan, binatang...aku memang dah lama sabar dengan kau tau.."
C :"Dik nasihat sikit mak kau tu jangan tamak sangat...air kosong pun nak kira 50 sen
kalau aku aku tak kira tau.."

kata si C kepada anak si B......kedua-dua gerai ni sebelah menyebelah...entah macam mana perselisihan yang disebabkan air kosong bayar atau tak bayar itu mampu menyebabkan pergaduhan yang besar.

Astaghfirullah...waktu nilah teringat pesan ayah lagi..kata ayah "jika manusia sudah jumpa sabarnya, maka manusia itu seorang yang berjaya, bagaimana menjadi orang yang berjaya? kaji nafsu-nafsumu..kenali mereka satu persatu..jika kamu sudah kenal maka mudahlah kamu menegur perlakuan jahat nafsumu"..hmmm insaf-insaf...terasa zouk sampai ke tulang sum-sum bila teringat pesan ayah..pada sesiapa yang tak faham maksud ayah penulis maaflah ye...balaghah tinggi ke?tak kot..ada hurainya lagi tapi nantilah...di entry yang lain..

Begitulah kita..sentiasa berjihad melawan hawa nafsu..apa-apa pun pesan ayah lagi "potongkan dengan istighfar sekiranya nafsu-nafsumu menentang imanmu".Wallahu'alam

p/s: peringatan untuk diri penulis sebenarnya....

Wednesday, November 4, 2009

IKHLAS KAH KITA MENCARI YANG HAQ?


Bismillahirahmanirrahim...
Assalamualaikum wbt....

Selawat ke atas Nabi s.a.w...semoga kalian berada di dalam keredhaan Allah selalu. Hanya sekadar secebis pandangan dari penulis yang serba kekurangan mengenai apa yang berlaku sekarang. Maksud penulis isu wahabi tak wahabinya isu ahli sunnah wal jamaahnya,isu syiahnya dan macam-macam lagi. Berat sebenarnya topik yang penulis cuba bawa..jika ada yang tersalah maka dialu-alukan untuk memberi teguran.

Ada beberapa persoalan yang penulis ingin tahu.Kepada sesiapa yang ilmunya tinggi silalah berikan jawapan atau huraian pada persoalan penulis dibahagian comment.

1)Allah telah mengutuskan Nabi Muhammad kepada umat sekalian alam,tujuannya tidak lain adalah untuk menyampaikan kebenaran.Soalannya : Masa zaman nabi Muhammad dahulu wujud sudahkah permasalah yang berlaku sekarang? ...masalah wahabinya,syiahnya, ahbashnya, ahli sunnah tak ahli sunnahnya dan lain-lain lagi.Setakat ilmu yang penulis ada, tidak wujud rasanya permasalah di atas sewaktu zaman nabi. Betul tak? Jika penulis tersalah fakta sila betulkan.

2)Bilakah pula perbezaan fahaman di atas timbul?..hmmm.setahu penulis semua permasalah di atas timbul selepas wafatnya baginda Muhammad s.a.w.Betul tak? Jika penulis tersalah fakta sila betulkan.

3)Punca wujudnya permasalahan di atas adakah disebabkan individu atau pengikutnya yang ta'asub?atau semua pengikut kepada permasalahan di atas salah atau mereka semua tidak salah? Adakah sistem yang salah? atau pemerintah yang salah? atau ulama dahulu yang salah atau ulama dahulu tidak ada kena mengena dengan semua permasalahan di atas? atau dan atau terus menjadi persoalan. Sesiapa yang nak tolong jawabkan silakan...

4)Apabila permasalahan di atas timbul wajarkan individu-individu yang mewakili permasalahan di atas menunding jari mengatakan "depa bawak ajaran tak betul" "mampus semua wahabi" "syiah tak betul" "kita ja yang betui ikut nabi, depa dak" dan macam-macam lagi.Persoalan: adakah ini yang diajar nabi?.Tidak bukan.

5)Mengikut kajian penulis sendiri...ramai orang-orang awam di luar sana sudah menjadi "ustaz" atau "ustazah" melalui laman web atau blog-blog.Alhamdulillah satu perkembangan yang baik kerana kesedaran ingin tahu.Cumanya ada sesetengah individu-individu berhujah terlalu menggunakan nafsu amarah, sehingga muzakarah bertukar "berjidal"....syaitan melompat-lompat suka..kerana apa? kerana berjaya merosakkan orang-orang yang "berilmu"...penulis kembalikan perlakuan individu tadi kepada yang Haq.

Analogi yang penulis ingin bawakan adalah mudah....

Kampung penulis terletaknya di Perak.Di Perak ada satu bandar namanya Taiping.Dari rumah penulis, untuk ke bandar Taiping ada 3 alternatif jalan yang penulis ada.Kesemua jalan yang penulis ambil akan sampai jua ke destinasi iaitu Taiping. Cumanya, setiap jalan yang penulis lalui akan melalui suasana yang berbeza-beza.Di jalan yang pertama perlu melalui bukit/ gunung semanggol. Jalan yang kedua penulis perlu melalui kawasan sawah padi dan jalan yang ke 3 penulis perlu melalui kawasan perumahan.

Persoalan: Adakah ketiga-tiga jalan yang penulis lalui mempunyai "tanda jalan" yang sama, gunung contohnya..."kalau hang nak pi taiping hang 'MESTI' kena melalui gunung semanggol baru hang boleh sampai Taiping, kalau tak hang tak kan sampai Taiping" ataupun "hang nak pi Taiping ka?..ooo..hang nak pi Taiping hang 'MESTI' lalu kawasan sawah padi, baru hang buleh sampai Taiping, kalau tak hang tak kan sampai punyalah"
ataupun "Pi Taiping hang 'MESTI' lalu kawasan perumahan"

Hmmmm....jelas semua???? Sekarang andaikata 3 orang individu pergi ke Taiping melalui jalan yang berlainan...Persoalan:adakah suasana persekitaran jalan yang mereka lalui adalah sama atau sebaliknya? Pada hemat penulis, mestilah berbeza bukan.Persoalan: Jika berbeza adakah ketiga-tiga individu tadi tetap sampai ke Taiping? Pada pemerhatian penulis mestilah sampai juga ke Taiping. Bagaimana pandangan anda pula?


Jadi pulanglah ketiga-tiga individu ini kerumah masing-masing. Kemudian ketiga-tiga mereka bertemu dalam satu pertemuan untuk meraikan sahabat yang baru datang dari Kuala Lumpur.Bertanyalah sahabat dari KL ini."Saye nak pegi Taiping,sape tahu antare korang jalan nak ke Taiping". Berceritalah individu yang pertama "senang ja..hang nak pi Taiping, jalan hang nak pi sana tu mesti jumpak gunung" mencelah individu yang kedua "emh..kepala hotak hang..aku pi Taiping tak jumpak pun gunung, ni hang dengaq ni nak pi Taiping yang mesti lalu kawasan sawah padi" menyampuk pula individu yang ketiga "hang lagi kepala jingga, mana ada aih jumpak gunung ka jumpak sawah padi ka..tak dak aih..hang kalau nak pi Taiping hang mesti lalu kawasan perumahan..tu baru betui" jadi berbalah lah ketiga-tiga individu tadi....kesian sahabat dari KL, dah pening lalat tu...."mana satu betul ni"

Tiba-tiba datanglah seorang tua yang berjubah hijau dan beserban di kepala merapati anak-anak muda tadi."Assalamualaikum..Awat ni? hangpa dok betekak pasai apa ni? punya la dasyat...keluaq habih perkataan yang tak elok,dari jauh dah dengaq..dok caci maki..haru sungguh aih hangpa ni"...sampuk sahabat dari KL "itulah paksu saye pun dah naik pening".."hang dok pening apa?" "Saye nak ke Taiping,jadi saye tanyelah mereke-mereke ni, yang saye pening tu sorang kate saye kene melalui gunung Semanggol,jike tidak saye tak kan sampai ke Taiping, yang sorang lagi pulak kate,saye kene lalu kawasan sawah padi, yang sorang lagi pulak kate saye kene lalui kawasan perumahan.Kalau tidak saye tak sampai ke Taiping."

Setakat itu dahulu penulis tinggalkan analoginya....harap para pembaca memahami apa yang penulis ingin sampaikan.

Tujuan kita hidup adalah kerana ALLAH.Perjalanan menuju kepada YANG HAQ berbagai cara. Kita tidak boleh menuduh orang itu salah, orang ini salah, kita sahaja yang betul dan pelbagai lagi, sebelum ada bukti-bukti yang kukuh...amalan kita ALLAH yang akan nilai baik buruknya, ALLAH yang berhaq untuk beri kita ganjaran...tapi ingat!!!kita sebagai manusia diberi hak untuk memilih jalan asalkan tidak sampai mensyirikkan Allah dan terpesong dari landasan apatah lagi syirik yang halus....

Hanya sekadar pandangan peribadi..jika ada tersalah bicara sila tunjukkan yang betulnya...dan ini sebagai perkongsian dari blog seorang hamba allah:

Orang Wahabi Lebih Mengikuti Sunnah?

Saat ini kecoh seluruh negara mengenai isu Wahabi. Ada mengatakan mereka sesat sehingga terkeluar dari aqidah ahlu sunnah wal jamaah yang menjadi mazhab aqidah bagi umat islam di Malaysia. Tidak kurang juga ada sebagian manusia yang mengatakan bahawa ajaran wahabi ini terkeluar dari mazhab fiqh yang empat seperti mazhab Syafie, Maliki, Hanafi dan Hanbali.


Saya kira, jika disenaraikan keseluruhan tuduhan sesat ke atas wahabi, mungkin tuduhan-tuduhan tersebut boleh menjangkau berjilid-jilid tebalnya. Kenapa saya katakan ‘tuduhan’? Iya, memang ianya sekadar tuduhan dan tidak lebih dari itu, orang-orang yang mengkritik wahabi menuduh amalan yang dilakukan oleh para ‘wahabi’ itu sebagai amalan yang sesat.

Sedangkan apabila kita bertanya kepada mereka, apa definisi wahabi dan kenapa mereka sesat? Rata-rata diantara mereka tidak dapat menjawab sehingga lebih pantas mereka ini dikatakan ibarat burung kakak tua, berkata sesuatu yang mereka sendiri tidak tahu.

Berhati-hatilah wahai kaum muslimin, janganlah kamu mencela saudaramu, janganlah kamu menyakiti mereka, apatah lagi kamu menuduh sesuatu tuduhan yang memang tidak ada pada diri mereka. Takutlah kamu kepada Allah kerana sabda Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam:

“Barangsiapa berkata tentang seorang mukmin sesuatu yang tidak ada padanya, Allah akan menempatkannya pada lumpur neraka, sehingga dia keluar dari apa yang telah dia katakan” [Shahih HR Abu Dawud, no. 3597, Ahmad (2/270 dan al-Baihaqi (6/82)]

Dan apabila kamu mengatakan sesat ke atas seseorang sedangkan kamu tidak tahu dasar kesesatan mereka, atau kamu tidak mengetahui apa yang kamu ucapkan itu hasil dari khabar burung (qila wa qola) yakni dengar dan cakap tanpa memeriksa, lihatlah firman Allah ini:

Hai orang-orang yang beriman, jika datang kepadamu orang fasik membawa suatu berita, maka periksalah dengan teliti agar kamu tidak menimpakan suatu musibah kepada suatu kaum tanpa mengetahui keadaannya yang menyebabkan kamu menyesal atas perbuatanmu itu. (QS. al-Hujurat 49:6)

Syaikh Abu Bakar Jabir al-Jazairi berkata di dalam tafsirnya tentang perkataan

“periksalah; iaitu menetapkan terlebih dahulu sebelum berkata, berbuat dan menghukum.

Agar kamu tidak menimpakan suatu musibah kepada suatu kaum tanpa mengetahui; Ditakuti musibah menimpa satu kaum kerana kejahilan daripada kamu.” (Aisar Tafasir tafsir Surah al-Hujurat ayat 6)

Sabda Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam:

“Cukuplah seseorang itu dikatakan sebagai pendusta apabila dia menyampaikan apa yang dia dengar.” (HR Muslim)

Berbalik kepada isu wahabi, mereka ini lebih mengikuti sunnah Nabi berbanding orang yang mencela mereka. Mereka ini lebih mengikuti mazhab Syafie berbanding Syafi’iyah (pengikut mazhab Syafie tegar) dan nasihat para aimmah (imam-imam) di dalam mazhab Syafie.

Buktinya, mari kita lihat perbandingan tuduhan-tuduhan oleh orang yang menuduh dan amalan yang dilakukan oleh para ‘wahabi’.

Tuduhan:

Pertama: Wahabi melarang bertaqlid kepada imam-imam mazhab

Kedua: Wahabi mengharamkan zikir berjemaah/kuat selepas solat

Ketiga: Wahabi mengharamkan membaca bismillah dengan kuat ketika solat jahr (bacaan yang dibaca kuat)

Keempat: Wahabi meletakkan tangan di atas dada ketika solat

Kelima: Wahabi merapatkan kaki-kaki mereka dengan orang disebelah mereka ketika solat berjemaah

Jawapan:

Pertama: Dalam hal agama, segala nya dikembalikan kepada Allah dan Rasul-Nya sebagaimana firman Allah, “Hai orang-orang yang beriman, taatilah Allah dan taatilah Rasul (Nya), dan ulil amri di antara kamu. Kemudian jika kamu berlainan pendapat tentang sesuatu, maka kembalikanlah ia kepada Allah (Al Quran) dan Rasul (sunnahnya), jika kamu benar-benar beriman kepada Allah dan hari kemudian. Yang demikian itu lebih utama (bagimu) dan lebih baik akibatnya.” (QS. an-Nisaa’ 4:59)

Perktaan ulil amri, dimaklumi maknanya sebagaimana perkataan mufassirin ianya adalah umara’ dan ulama. Sedangkan para ulama berkata antaranya:

Berkata Imam Syafie ketika menasihati salah seorang muridnya: “Hai Abu ishaq, janganlah engkau mengikut sahaja segala apa yang aku ucapkan, kajilah dahulu kerana apa yang aku ucapkan ini adalah masalah agama.” (Mizan al-kubra 1/192)

Katanya lagi : “Apabila kamu dapati di dalam bukuku sesuatu yang bertentangan dengan hadits Rasulullah, maka berpeganglah dengan hadits tersebut dan tinggalkanlah apa yang telah aku katakan (pendapatku).” (Majmu’ Syarah al-Muhazzab 1/63)

Bahkan tidak ada di antara imam-imam mazhab yang mewajibkan setiap orang yang mengikuti mereka untuk bertaqlid tanpa memeriksa hujah yang telah mereka keluarkan.

Berkata Imam Abu Hanifah : “Tidaklah dihalalkan bagi sesiapa menerima pendapat kami jika mereka tidak tahu dari mana kami mengambilnya.” (Al-Intiqa Fi Fadhail al-tsalatsah al-Aimmah)

Berkata Imam Malik : “Aku hanya manusia yang mana pendapat aku terkadang benar dan terkadang salah. Maka telitilah pendapat yang aku kemukakan. Semua pendapat yang selaras dengan al-Quran dan Sunnah maka ambillah ia manakala yang tidak selaras dengan al-Quran dan Sunnah, tinggalkanlah”. (Jami’ al-Bayan al-’Ilm 2/32)

Berkata Imam Ahmad: “Dapatkanlah ilmu dengan cara yang ditempuh oleh para imam mujtahid dalam mendapatkan ilmu, janganlah berpuas hati dengan hanya bertaqlid. Kerana taqlid itu bagaikan orang yang buta.” (Mizan al-kubra 1/32)

Jadi, persoalan sekarang siapa yang lebih mengikuti perintah Nabi dan para imam mazhab?

Kedua: Berkata Imam Syafie ketika mengulas hadis dari Ibn Abbas, katanya : “Aku berpendapat sekiranya imam dan makmum bahawa mereka berzikir kepada Allah sesudah selesai solat, kedua-duanya menyembunyikan zikir (perlahankan) kecuali imam itu adalah orang yang harus orang belajar darinya.” Kemudian katanya lagi, “Aku berpendapat bahawa Nabi menguatkan suaranya ketika berzikir supaya manusia dapat belajar darinya.” (Al-Umm Jld 1 ms. 150 –Syamila-)

Jadi, persoalan sekarang siapa yang lebih mengikuti perintah Nabi dan para imam mazhab?

Ketiga: Rasulullah Shallallahu Alaihi wa Sallam membaca ”Bismillahirrahmaannirrahim” dengan tanpa mengeraskan suara. (HR Bukhari, Muslim & Ahmad).

Hadis ini menunjukkan ianya sebahagian dari sunnah Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam. Dan ianya antara pendapat Imam Hanbali, bagaimana mungkin orang yang melabel sesat kepada orang yang membaca bismillah dengan perlahan sedangkan ianya sunnah Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam.

Jadi, persoalan sekarang siapa yang lebih mengikuti perintah Nabi dan para imam mazhab?

Keempat: Hadis dari Wail bin Hujur radiyallahu ‘anhu, “Baginda meletakkan kedua tangannya (bersedekap) di dada”. (HR Ibnu Khuzaimah di dalam shahihnya)

Jadi, persoalan sekarang siapa yang lebih mengikuti perintah Nabi dan para imam mazhab?

Kelima: Mengenai shaf di dalam solat, berdasarkan kepada hadits dari Anas bin Malik Radiyallahu ‘anhu dia berkata : “Setiap orang merapatkan bahunya dengan bahu orang yang disampingnya dan merapatkan kakinya dengan kaki orang yang disampingnya.” (HR Bukhari no. 722 dan Muslim no. 435)

Dari hadits Nu’man bin Basyir Radiyallahu ‘anhu : “Aku melihat mereka (sahabat) merapatkan bahunya dengan bahu orang yang disampingnya, lututnya dengan lutut orang disampingnya serta mata kakinya dengan mata kaki orang disampingnya.” (HR Abu Daud no. 662 dengan sanad yang shahih)

Jadi, persoalan sekarang siapa yang lebih mengikuti perintah Nabi dan para imam mazhab?

Untuk ini dahulu setakat ini, mudah-mudahan mendapat sedikit sebanyak manfaat..Allahul Musta’an

dari blog Abu Hurairah al-Atsary (http://maktabahonline.wordpress.com)

p/s:apa pandangan anda pula

Tuesday, November 3, 2009

لا تحزن يا اعظم شعب يا فلسطين

لا تحزن معاك الله يا أعظم شعب..يا أعظم شعب
لا تحزن بعون الله يهون الصعب..يهون الصعب
(2)

ما تبكي يا جنين على حالك..آهاها
وحقك ترفعي راسك بأبطال..آهاها
لا لا تبكي يا فلسطين على حالك..آهاها
ووالله وارفعي راسك بأبطالك
وخلي الجبنى يشوفوا أطفالك..ما سلموا للخوف بعز الرعب بعز الرعب..بعز الرعب

لا تحزن معاك الله يا أعظم شعب..يا أعظم شعب
لا تحزن بعون الله يهون الصعب

يا أطفال حجــــار..علموا الفجار كيف النار بتنهاب
كيف الكرامة بتنصان..وإنو الموت فدى الأوطان ومش إرهاب
(2)

وإنو الإرهاب المحتل وأعوانو..آهاهامش ذاقوا وشافوا الموت وما هانوا..آهاها
(2)




ولا الطفل اللي عم يرضع..خوف وتشريد وما بيخضع
حالف ليكبر ويتبع بنفس الدم بنفس الدم..بنفس الدم

لا تحزن معاك الله يا أعظم شعب..يا أعظم شعب
لا تحزن بعون الله يهون الصعب

لو مهما صــــــــار...ما بنحيد ما بنلين يا فلسطين
جاي نهار بعد الليل وبعد الويــــــــل منتصريـــــــن
(2)

محتملين قتل وأسر وقهر ومر..آهاها
فداكي يهون يافلسطين كل العمر..آهاها
(2)

ولا الطفل اللي عم يرضع..خوف وتشريد وما بيخضع
حالف ليكبر ويتبع بنفس الدم بنفس الدم..بنفس الدم

لا تحزن معاك الله يا أعظم شعب..يا أعظم شعب
لا تحزن بعون الله يهون الصعب..يهون الصعب
(2)
آآه ..ما تبكي يا جنين على حالك..آهاها
وحقك ترفعي راسك بأبطال..آهاهالا لا تبكي يا فلسطين على حالك..آهاها
ووالله وارفعي راسك بأبطالك
وخلي الجبنى يشوفوا أطفالك..ما سلموا للخوف بعز الرعب بعز الرعب..بعز الرعب

لـ "فرقة اليرموك" من شريط " توحدي


video